Berita  

Perbaiki Data Warga Miskin, Dinsos Bulukumba Lakukan Verval

Bulukumba, DB – Masih sering dengar orang miskin tidak mendapat bantuan atau tidak memiliki BPJS karena tidak masuk dalam database kemiskinan yang dikenal dengan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS)?

Atau biasa mendengar dan melihat ada warga yang mampu tapi justru mendapat bantuan pemerintah? Kesalahan data warga miskin inilah yang berusaha diperbaiki Pemerintah Kabupaten Bulukumba melalui Dinas Sosial (Dinsos)

Sebelumnya di beberapa kesempatan rapat internal, Bupati Bulukumba Muchtar Ali Yusuf meminta Dinas Sosial untuk segera memperbaiki atau mengupdate DTKS sebagai satu-satunya data rujukan untuk memberikan bantuan atau jaminan sosial dari APBD maupun APBN.

Perbaikan data ini penting agar penanganan warga miskin di Kabupaten Bulukumba tepat sasaran dan lebih efektif.

Di awal tahun 2022 ini, Dinsos Kabupaten Bulukumba mulai melakukan verifikasi dan validasi DTKS di seluruh kecamatan, desa/kelurahan.

Sebelum tim verifikasi dan validasi Verval) DTKS turun ke lapangan, pihak Dinsos terlebih dahulu melakukan sosialisasi di tingkat kecamatan terkait teknis pelaksanaan Verval. Bukan hanya DTKS yang divalidasi, namun juga data penerima BPJS Kesehatan dari skema Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBD.

Sosialisasi Verval yang terakhir dilaksanakan di Kecamatan Gantarang yang digelar di Aula Kantor Camat Gantarang, Jumat 11 Februari 2022.

Kepala Dinas Sosial Andi Mappiwali mengatakan sosialisasi telah berakhir di semua kecamatan, selanjutnya pihaknya akan mengawal verifikasi dan validasi di tingkat desa dan kelurahan.

“Jadi kan nanti ada Musdes dan Muslu. Di situ nanti akan hadir kepala desa, kepala dusun, BPD, Babinsa, Bhabinkamtibmas dan tokoh masyarakat,” katanya.

Melalui Musdes itu kata Mappiwali, nanti akan dibacakan apakah yang bersangkutan layak atau tidak. Yang tidak layak itu nanti diusulkan untuk dikeluarkan dari bantuan sosial.

“Seperti temuan BPK sekitar 16.000 lebih BPJS, di situ ada yang dibayarkan dobel, meninggal, pindah tempat dan tidak sesuai NIK,” ujarnya.

Olehnya ia berharap setelah pendataan DTKS dan PBI APBD ini, tak ada lagi ditemukan hal-hal seperti itu yang berakibat pengembalian. Sebab, data yang ada di DTKS nantinya sudah benar-benar valid.

Koordinator Program Keluarga Harapan (PKH) Bulukumba, Besse Nasriana Djabbar mengatakan bahwa data PKH berkiblat pada DTKS. Menurutnya jika data yang ada di DTKS sudah bagus, maka otomatis data PKH juga bagus.

“Kami di PKH tidak pernah mengusulkan. Tapi data diambil dari DTKS. Rujukan data untuk penerima PKH dari DTKS. Jadi bukan pendamping PKH yang mendata,” katanya.

Ia menjelaskan, pendamping PKH juga tidak melakukan verifikasi data. Namun, ketika data DTKS sudah masuk, maka pendamping PKH juga turun langsung melihat kondisi di lapangan.

“Kalau misalnya tidak layak menerima bantuan, langsung dikeluarkan,” terang Besse.

Besse menyebut ada 15.004, jumlah keseluruhan penerima PKH di Bulukumba per Desember 2021. Untuk tahun ini katanya, kemungkinan penyalurannya nanti di bulan Maret karena sementara proses masuk ke rekening KPM masing-masing.

“Kalau untuk penyaluran, kan KPM PKH punya rekening masing-masing yang didistribusikan lewat Bank Mandiri. Jadi mereka bisa mengambil bantuannya di mana saja. Bisa diambil di agen atau di ATM terdekat di sekelilingnya,” katanya.

Sementara, staf bidang Linjamsos Dinas Sosial Bulukumba Nova Anrina menerangkan saat ini sementara menunggu hasil verifikasi dari desa/kelurahan yang melakukan identifikasi secara langsung di warganya.

“Kita upayakan Februari ini sudah ada usulan yang masuk karena pengusulan ke Kementerian Sosial itu sebelum tanggal 30 setiap bulannya,” ujarnya.

Menurut Nova, setelah pemerintah desa identifikasi ke lapangan terkait verifikasi data yang ada saat ini, maka akan dibuatkan musyawarah desa/kelurahan usulannya, dengan melibatkan seluruh unsur desa/kelurahan yang terkait.

“Data yang akan diusulkan itu, setelah desa kirim ke Dinsos. Selanjutnya Dinsos buat usulan pengesahan yang ditandatangani Bupati. Setelah itu dikirim ke Kementerin Sosial melalui aplikasi SIKS-NG,” jelasnya. (RLS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

slot gacor 2024

slot gacor

situs slot gacor 2024

slot gacor

link slot gacor 2024

slot gacor 2024

slot gacor 2024 terpercaya

Slot Thailand

SLOT THAILAND 2024

Slot Gacor

Slot Gacor 2024

LINK SLOT GACOR 2024

DAFTAR LINK SLOT GACOR

slot gacor 2024 terpercaya